Merasa disudutkan pihak Buni Yani akan buat petisi #SaveBuniYani
Kategori Berita

Iklan Halaman Depan

Header Menu

Senin, 07 November 2016

Merasa disudutkan pihak Buni Yani akan buat petisi #SaveBuniYani

Buni Yani  | net
Kaliandanews.com - Tak mau tinggal diam dengan anggapan negatif yang menyudutkan, pihak Buni Yani akan menggulirkan petisi baru. Petisi #SaveBuniYani ini dimaksudkan untuk meluruskan fakta soal video pernyataan kontroversial Ahok di Kepulauan Seribu. Selain itu petisi ini dimaksud untuk mengimbangi petisi yang meminta Buni Yani diproses hukum

 "Soal petisi, ini lagi-lagi ini sedang masa Pilkada. Karena digiring yang salah Buni. Cyber armynya bergerak, bikin petisi. Gampang kalau soal petisi, Buni akan bikin #savebuniyani. Itu bagian membentuk opini masyarakat, kita lepas dari urusan Pilkada. Lusa nanti ada jutaan yang tanda tangan untuk Buni," ujar pengacara Buni Yani, Aldwin Rahadia dalam jumpa pers di Wisma Kodel, Jl HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Senin (7/11/2016).

Pihak Buni Yani memang gerah tersudut karena beredarnya kabar soal video pernyataan Ahok mengenai Surat Al-Maidah 51 yang membuat banyak orang salah paham. Buni Yani menegaskan tidak pernah melakukan penyuntingan video berdurasi 31 detik tersebut.

Di bawah video yang diupload, Buni Yani hanya menuliskan sedikit keterangan. Keterangan tersebut hanya mempertanyakan norma etika Ahok sebagai gubernur DKI saat menyebut surat Al-Maidah 51 di depan warga Kepulauan Seribu.

"Saya di sini bilangnya pakai tanda tanya (?). Saya sendiri nggak yakin (ada tidaknya pelanggaran), makanya pakai tanda tanya. Tapi dalam hati saya, saya nonton berulang-ulang. Fakta nggak bisa dari satu fakta saja, gubernur selalu menyerempet soal agama," imbuh Buni. (Sumber: detik.com)