BNNK Lamsel Ajak Masyarakat dan Pemda Lebih Mandiri Dalam Pencegahan dan Pemberantasan Narkoba
-->
Kategori Berita
POLLING PILKADA LAMPUNG SELATAN 2020
NANANG ERMANTO
HIPNI
TONY EKA CHANDRA
BELUM ADA PILIH

Header Menu

Selasa, 24 Januari 2017

BNNK Lamsel Ajak Masyarakat dan Pemda Lebih Mandiri Dalam Pencegahan dan Pemberantasan Narkoba

Plt. Kepala BNNK Lamsel HIPNI, S.IP, M.H. (KN)
Hipni mengharapkan peran serta dari Pemda Lamsel untuk mendorong SKPD-SKPD agar lebih pro aktif lagi dalam upaya P4GN di daerah, bila perlu dibuatkan suatu perda tentang P4GN di Lampung Selatan
Kaliandanews, Kalianda – Badan Narkotika Nasional Kabupaten Lampung Selatan, dalam melaksanakan program Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) pada tahun 2017, akan lebih memfokuskan dalam menumbuh-kembangkan kepedulian dan kemandirian masyarakat dalam upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba dari tingkat desa/ kelurahan dengan mendorong relawan-relawan menjadi pelaku P4GN secara mandiri.

Hal ini diungkapkan Plt. Kepala BNNK Lampung Selatan Hipni, S.IP, M.H, saat ditemui di ruang kerjanya, Senin (23/1).

Selain itu menurut Hipni, sesuai dengan arah kebijakan pada RENSTRA BNN Tahun 2015-2019, BNN juga akan mengembangkan akses layanan rehabilitasi penyalahguna, korban penyalahguna, dan pecandu narkoba yang terintegrasi dan berkelanjutan.

Khusus untuk tahun 2017, seperti tahun-tahun sebelumnya kita akan fokus pada pencegahannya yaitu menciptakan lingkungan bersih dari penyalahgunaan narkoba, hanya saja konsentrasinya akan dilakukan disatu titik atau wilayah.

“Jika selama ini BNNK Lamsel melakukan kegiatannya di seluruh wilayah Lampung Selatan, tahun ini akan fokus di satu wilayah saja, rencananya kita akan konsentrasi dahulu di Kecamatan Kalianda, tapi ini khusus untuk bidang pencegahan dan pemberdayaan masyarakat saja, kalo bidang lain seperti bidang pemberantasan dan rehabilitasi pelaksanaannya mencakup semua wilayah Lamsel,” lanjut hipni.

Bukan tanpa alasan BNNK Lamsel melakukan sedikit perubahan wilayah jangkauan di bidang pencegahan dan pemberdayaan masyarakat, hal ini juga merupakan instruksi dari pusat.

Dengan harapan jika dilakukan di satu titik, akan terbentuk kemandirian masyarakat dalam melaksanakan P4GN dilingkungannya masing-masing, yaitu lingkungan pendidikan (pelajar/mahasiswa), lingkungan pekerja, lingkungan masyarakat dan lingkungan keluarga.

Suatu lingkungan dikatakan mandiri, bila dari keempat lingkungan tersebut sudah dapat melakukan kegiatan P4GN apabila memenuhi lima aspek.

Kelima aspek tersebut adalah Manusia (dalam hal ini ada penggiat narkoba), Metode (metode kegiatan P4GN, misalnya penyuluhan, pelatihan), Anggaran (adanya alokasi anggaran, baik dari dana sendiri maupun sponsor), Sistem (adanya regulasi atau aturan yang mengikat) serta adanya sarana dan prasarana untuk mendukung kegiatan P4GN.

Dalam kesempatan ini juga, Hipni mengharapkan peran serta dari Pemerintah Daerah Lamsel untuk mendorong SKPD-SKPD agar lebih pro aktif lagi dalam upaya P4GN di daerah, bila perlu dibuat suatu perda tentang P4GN di Lampung Selatan.

Dengan demikian, akan membuat BNN bersama-sama dengan Pemda dapat lebih agresif, dalam menangani permasalahan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika di Lampung Selatan melalui strategi "Demand Reduction".

Strategi ini berupa tindakan preventif guna memberikan kekebalan kepada masyarakat, agar mereka imun terhadap penyalahgunaan narkotika dan "Strategy Supply Reduction" melalui penegakan hukum yang tegas dan terukur agar sindikat narkoba jera.

"Selama ini Presiden menyatakan kepada seluruh bangsa Indonesia, negara dalam situasi darurat narkoba. Ia menyerukan perang besar terhadap segala bentuk kejahatan narkotika sebagai bukti nyata kehadiran negara dalam melindungi generasi bangsa dari ancaman narkoba," tutup Hipni. (nz)