Anggota DPRD Lamsel Kritisi Pembangunan TOL PT.PP dan HK
KANAL
Cari Berita

Anggota DPRD Lamsel Kritisi Pembangunan TOL PT.PP dan HK

Selasa, 19 Februari 2019



Anggota DPRD Lamsel, Sukardi
KALIANDA, KALIANDANEWS – DPRD Lampung Selatan meragukan kualitas Jalan Tol Trans Sumatera. Mereka menyimpulkan hal itu setelah mengunjungi Desa Tetaan, Penengahan, yang permukimannya menjadi banjir saat musim hujan dan sejumlah fly over lain yang dilintasi.

Sukardi dan Sadide, anggota Komisi C DPRD Lampung Selatan,  terjun ke beberapa lokasi. Mereka melihat konstruksi  tidak standar, pembuangan air dari jalan tol berdampak buruk terhadap lingkungan, dan tidak indah. “Ini bukan pekerjaan BUMN, ini pekerjaan SD Inpres,” katanya.

Menurut Sukardi, sejak awal, pekerjaan jalan Tol Sumatera, seperti tidak boleh dikontrol. Diundang hearing, manajemen PT PP dan PT HK hanya mengirim pengawas. “Sementara masalah di lapangan sangat banyak,” katanya.

Salah satu masalah lain yang kini muncul banyak jalan terputus karena tol. Tidak ada tanggung jawab PT PP dan PT HK membuat fly over. “Jalan Tol akhirnya menyengsarakan rakyat. Padahal  dibangun untuk kesejahteraan umat,” katanya

Sukardi dan Sadide, anggota Komisi C DPRD Lampung Selatan,  terjun ke beberapa lokasi. Mereka melihat konstruksi  tidak standar, pembuangan air dari jalan tol berdampak buruk terhadap lingkungan, dan tidak indah. “Ini bukan pekerjaan BUMN, ini pekerjaan SD Inpres,” katanya.

Menurut Sukardi, sejak awal, pekerjaan jalan Tol Sumatera, seperti tidak boleh dikontrol. Diundang hearing, manajemen PT PP dan PT HK hanya mengirim pengawas. “Sementara masalah di lapangan sangat banyak,” katanya.

Salah satu masalah lain yang kini muncul banyak jalan terputus karena tol. Tidak ada tanggung jawab PT PP dan PT HK membuat fly over. “Jalan Tol akhirnya menyengsarakan rakyat. Padahal  dibangun untuk kesejahteraan umat,” katanya. (Kur)


BERITA LAINNYA