Nekad Membawa HP ke Ponpes, HP Dihancurkan Pakai Palu
Kategori Berita

Iklan Halaman Depan

Header Menu

Selasa, 25 Juni 2019

Nekad Membawa HP ke Ponpes, HP Dihancurkan Pakai Palu


Screenshot penghancuran HP
Kaliandanews - Akibat nekad membawa handphone (HP) kelingkungan pondok, pihak Pondok Pesantren 'Wali Songo' Ngabar, Ponorogo, Jawa Timur menyita HP milik para siswa. Lalu di hancurkan dengan palu.

Video penghancuran HP tersebut viral di media sosial. Dalam video viral yang beredar, tampak HP milik siswa dikumpulkan di sebuah meja, sementara para siswa melihat dari jauh. Dua orang guru lalu tampak memukuli HP itu dengan palu hingga hancur. Pihak pondok pesantren pun angkat bicara.

"Handphone yang dipecahkan dalam video tersebut merupakan barang sitaan yang dilarang untuk santri yang berusaha melanggar disiplin dengan membawa HP ke dalam pondok secara diam-diam yang dapat mengganggu proses pendidikan di pesantren," kata Humas Biro Sekretariat Pondok Pesantren 'Wali Songo' Ngabar, Senin (24/6/2019).
Menurut pihak ponpes, tindakan memalu HP itu sudah sesuai dengan pedoman peraturan santri dan didukung surat pernyataan calon santri dan calon orang tua/wali yang akan mendaftar di Ponpes Ngabar. Hukuman itu dibuat untuk menimbulkan efek jera.

"Perusakan barang-barang terlarang yang disita pihak pesantren di depan santri untuk memberikan edukasi efek jera dan menegaskan bahwa pesantren tidak mengambil manfaat secara materiil dari barang tersebut," ungkap pihak Ponpes.

Pihak ponpes menegaskan penyebaran video pemecahan HP itu tidak dilakukan secara resmi oleh tim humas. Pihak Ponpes pun menerima masukan soal penindakan terkait HP ilegal.