Jika Jadi Bupati, TEC tak akan Andalkan APBD untuk Bangun Lamsel
Kategori Berita

Iklan Halaman Depan




Header Menu

Minggu, 27 Oktober 2019

Jika Jadi Bupati, TEC tak akan Andalkan APBD untuk Bangun Lamsel


KALIANDA, KALIANDANEWS - Toni Eka Candra atau yang akrab disapa TEC, berkomitmen akan mewujudkan Lampung Selatan yang aman, maju, sejahtera, mandiri berkeadilan, berkompetisi dan bermartabat.

Tujuh hal tersebut yang dibawa TEC saat pemaparan visi misi Balonbup dan Balonwabup Lampung Selatan, di DPD Partai Nasdem Lampung Selatan, Sabtu (26/10/2019).

Menurutnya, secara umum untuk mencapai visi menuju misi, harus terlebih dahulu bersama-sama membangun desa dan kelurahan menuju Lampung Selatan yang berjaya.

“Hasil dialog bersama masyarakat, Lamsel kabupaten tertua tapi menjadi juga salah satu kabupaten tertinggal di Lampung. Punya potensi, tapi pemerintah belum hadir bagi masyarakat,” kata TEC.

Selain itu, Lampung Selatan juga butuh pemimpin yang bisa berinovasi dalam mengembangkan semua potensi yang ada di Lamsel dan bukan yang hanya mengandalkan anggaran dari APBD saja.

“Lamsel punya APBD Rp 2,2 Triliun, setengahnya belanja tidak langsung, sisanya belanja langsung seperti Rp. 500 M untuk insfastruktur, Rp. 600 M dibagi untuk instansi perangkat daerah dan lainnya,” ujar TEC.

Oleh sebab itu, dirinya meyakini jika dalam waktu 20 tahun mendatang, Lampung Selatan tetap mengandalkan pembangunan yang bersumber dari APBD, maka Lamsel tidak akan bisa lebih maju.

“Apabila pemimpin Lamsel membangun hanya mengandalkan APBD, maka saya jamin 20 tahun kedepan Lamsel masih seperti saat ini. Oleh karena itu, butuh pemimpin yang punya inovasi maju, dan bersinergi dengan pemprov, pemerintah pusat serta dunia usaha,” terangnya.

Selain itu, yang terpenting menjadi misi TEC adalah masyarakat Lamsel tidak boleh tidak ada yang tidak sekolah, maka dirinya akan menyiapkan beasiswa bagi keluarga petani ataupun masyarakat yang kurang mampu.

“Masyarakat Lamsel juga harus bisa berobat semua, cukup dengan KTP, silahkan berobat dipuskesmas dan rumah sakit dengan gratis. Lalu, tidak boleh ada masyarakat yang tidak mampu untuk makan, oleh karena itu, kami akan buat lumbung pangan,” lanjutnya.

Saat ditanya panelis mengenai, cara TEC menghilangkan setoran proyek, dirinya dengan tegas menjawab akan meningkatkan ketauladanan dan menambah tunjangan kinerja para pegawai serta menghapuskan jual beli jabatan.

“Menjadikan pemerintahan yang demokratis dengan melibatkan seluruh komponen yang ada, baik akademisi, masyarakat, pemerintah, dunia usaha dan media,” pungkasnya (**)